• Media Center

    Get the latest VIVERE news & event to know our update.



  • Media Center

    Get the latest VIVERE news & event to know our update



  • Media Center

    Get the latest VIVERE news & event to know our update.


NEWS DETAIL

Naik Kelas, Rotan Dirancang Jadi Mebel Kantor

Jakarta, 13 Maret 2015 - Indonesia kaya sumber daya alam yang bisa dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan furnitur. Satu di antaranya adalah rotan. Sebanyak 80 persen dari 600 jenis rotan di dunia, berada di Indonesia. Rotan terbaik bahkan berada di negara yang terdiri dari 17 ribu lebih pulau ini. 

Menurut Chief Executive Designer Vivere Group, Irvan A Noe'man, rotan bisa bertahan selama bertahun-tahun. Daya tahan tinggi ini pula yang menjadi motivasi Irvan merancang mebel dari rotan yang bisa ditempatkan baik di rumah, maupun kantor. 

"Selain itu, rotan sangat ramah lingkungan, sangat green. Rotan setelah dipotong, tidak perlu ditanam ulang, karena akan tumbuh lagi. Rotan yang tumbuh selama 14 tahun, bisa menjalar hingga 1.500 meter," ujar Irvan saat peluncuran produk Matala dan Noja, di Jakarta International Expo, Kemayoran, Jakarta Pusat, Jumat (13/3/2015). 

Irvan menjelaskan, selama 10 sampai 20 tahun terakhir, rotan dianggap produk yang murah. Padahal, rotan termasuk kekayaan Indonesia yang jika diolah secara maksimal menjadi mebel bisa lebih berkualitas dan memiliki nilai yang jauh lebih tinggi dari saat sebelum diolah. 

Dalam hal ini, Vivere berupaya mengangkat kembali nilai rotan dengan mengandalkan kekuatan desain dan teknologi. "Kami menghadirkan produk yang berasal dari penggabungan proses pengembangan manufaktur modern serta keterampilan yang tinggi dari masyarakat lokal," kata Irvan. 

Selain diproduksi oleh masyarakat yang paham betul mengenai keterampilan rotan, tambah dia, bahan baku produk juga dipilih secara seksama. Rotan yang digunakan untuk produksi mebel, merupakan rotan berumur 14 tahun dan berjenis Manau. Jenis rotan ini tumbuh di hutan belantara Sumatera Utara. 

Salah satu produk unggulan dari rotan ini, dinamakan Matala, yang didesain khusus untuk mendukung kegiatan bekerja baik di kantor maupun di rumah.

"Sekarang ini masih sangat jarang kantor yang menggunakan kursi dari rotan, karena memang tidak tersedia. Kami ingin membuka pilihan baru, dengan menghadirkan bahan rotan sebagai mebel kantor," tandas Irvan. 

Selain Matala, produk dari Vivere yang terbaru adalah Noja. Bahan baku Noja, sama dengan Matala, yaitu rotan. Noja sendiri diproduksi dari kombinasi material yang ramah lingkungan dan dikemas dengan tampilan elegan dan kontemporer. 

Noja lebih diperuntukkan sebagai mebel ruang keluarga dan ruang makan. Matala dibanderol seharga mulai dari 80 dollar AS hingga 150 dollar AS (Rp 1 juta-Rp 2 juta) per unit, sementara Noja seharga 80 dollar AS-300 dollar AS (Rp 1 juta-Rp 4 juta) per unit.

 

Sumber : kompas.com

 

[ Back to list ]